Tips Lolos Psikotes Kraeplien (Pauli) Saat Melamar Kerja – Saat akan melamar pekerjaan tentunya anda akan melewati beberapa tes untuk diterima bekerja di tempat yang anda tuju tersebut. Tentunya dengan tes ini perusahaan akan dapat menilai anda, maka dari itu sebaiknya anda perlu ketahui apa saja tes yang akan diberikan. Psikotes salah satunya, tentunya ini merupakan hal yang penting saat merekrut karyawan baru. Ada banyak psikotes yang biasanya digunakan untuk merekrut kayawan baru. Maka dari itu, anda harus mempelajari contoh-contoh soal dari psikotes ini agar anda lebih siap.

Salah satu psikotes yang sering keluar adalah Psikotes Kraeplien (Pauli), pernag mendengar tentang tes satu ini?. Psikotes kraeplien (Pauli) adalah salah satu dari sekian banyak psikotes yang digunakan untuk merekrut karyawan baru. Banyak yang belum mengerti tentang cara mengerjakan satu tes ini. Namun jangan bingung lagi, kami akan memberi tahu tips cara mengerjakan soal tes psikotes pauli.

Apa itu Psikotes Kraeplien (Pauili) ?

Tips Lolos Psikotes Kraeplien (Pauli) Saat Melamar Kerja

 

Sebelum lanjut, anda harus mengetahui sedikit tentang psikotes satu ini, agar anda lebih memahaminya. Tes ini terdiri dari gugusan angka yang tersusun membujur (atas-bawah) dalam bentuk lajur. Pada tes ini, anda diminta untuk menjumlahkan dua angka yang berdekatan dalam waktu tertentu. Pengukuran pada tes ini adalah kosistensi, ketahanan, dan sikap terhadap tekanan, kemampuan daya penyesuaian diri, ketelitian sekaligus kecepatan dalam mengerjakan suatu pekerjaan.

Tips Psikotes Kraeplien (Pauli)

Tips Lolos Psikotes Kraeplien (Pauli) Saat Melamar Kerja

 

Ada beberapa tips yang perlu anda ketahui sebelum anda mengerjakan tes satu ini, agar anda lebih siap untuk mengerjakannya. Dengan tips ini, selain membuat anda siap, anda juga akan dapat mengerjakannya dengan sebaik mungkin. Berikut tipsnya :

  1. Anda harus memperisapkan fisik anda dengan prima, karena anda harus berhitung dengan cepat dan tepat. Bahkan anda juga dikerjar oleh waktu saat pengerjaan tes satu ini.
  2. Anda harus focus dan mengerjakan dengan penuh konsentrasi, anda juga harus mendengarkan arahan dari pengawas dengan sebaik-baiknya.
  3. Jika saat mengerjakan ada satu jalur yang anda lewatkan, maka abaikan saja dan lanjutkan pada jalur selanjutnya.
  4. Anda harus teliti dalam menjumlahkan angka dengan benar dan stabil pada masing-masing kolom.

Contoh Psikotes Kraeplien

Tips Lolos Psikotes Kraeplien (Pauli) Saat Melamar Kerja

 

Jadi, kreplien dilakukan dengan menjumlahkan angka yang sudah tersusun mulai dari bawah ke atas. Perlu diingat, penjumlahannya dari bawah ke atas. Bila, hasil dari penjumlahan bawah ke atas menghasilkan angka dua digit, maka yang anda tulis hanya angka belakangnya saja. Jika ada aba-aba garis, anda harus menulis garis dibagian bawah jawaban anda saat itu. Jika ada aba-aba pindah, maka anda harus pindah ke sisi kanan untuk memulai menghitung kembali.

Contoh Psikotes Pauli

Tips Lolos Psikotes Kraeplien (Pauli) Saat Melamar Kerja

 

Berbeda dengan kraeplien, psikotes pauli malah sebaliknya. Pauli dilakukan dengan menjumlahkan angka dari atas ke bawah. Perlu anda ingat, mengjitung psikotes pauli dari atas ke bawah. Masih sama dengan kraeplien, jika hasil penjumlahan yang anda lakukan hasilnya dua digit, maka anda hanya menulis angka belakannya saja. Jika ada aba-aba garis, anda harus menulis garis di bawah jawaban anda. Jika ada aba-aba pindah, maka anda harus pindah ke sisi kanan untuk memulai meghitung pada baris selanjutnya.

Sekian tips lolos Psikotes Kraeplien (Pauli) Saat Melamar Kerja untuk anda. Jangan lupa untuk selalu membaca dan mempelajari soal-soal psikotes. Agar anda lebih siap untuk melakukan tes saat melamar pekerjaan. Semoga artikel ini bermanfaat serta dapat membantu anda yang sedang kesulitan atau kebingungan dengan pengerjaan psikotes ini. Simak juga artikel menarik lainnya seputar dunia kerja yang pas untuk anda hanya di BikinCV.